foto kenangan rakyat mesir menuntut presiden husni mubarak turun

Mereka telah hari bini dan kekacauan, pertumpahan darah dicampur dengan momen solidaritas hati antara demonstran dan para prajurit yang dikirim untuk menaklukkan mereka. Api kerusuhan sosial yang pertama kali melintas di Tunisia telah menyebar ke Mesir, yang berpuncak dengan pengumuman Selasa oleh Presiden Hosni Mubarak bahwa setelah tiga dekade berkuasa, ia tidak akan mencalonkan diri untuk periode berikutnya. Bentrokan meninggalkan gedung-gedung pemerintah dalam abu, toko dirampok, dan ekonomi yang tertatih-tatih. Bandara internasional Kairo teemed dengan Amerika dan asing lainnya berusaha melarikan diri; industri pariwisata Mesir membeku. Di Kairo Pembebasan Square, pengumuman Mubarak disambut dengan ejekan dan panggilan untuk mengundurkan diri segera. Pro-Mubarak pasukan memukul balik, menyerang para pengunjuk rasa dalam gelombang. Negara 80 juta, kaya dalam sejarah tetapi kehilangan kebebasan pribadi, menunggu tahap berikutnya. Gambar Dikumpulkan di sini adalah dari minggu lalu fokus dalam Mesir
















No comments

PILIH PLATFORM KOMENTAR DENGAN MENG-KLIK BLOGGER,DISQUS ATAU FACEBOOK

Powered by Blogger.