Foto-foto Klasik Bangsa Tibet 1903



  • Satu set gambar luar biasa yang diambil selama misi kontroversial Inggris pada 1903 ke Tibet telah dirilis pertama kalinya.

    Karya foto-foto langka ini diabadikan oleh seorang petugas selama gerakan pertama kalinya bangsa Inggris memasuki negari tersebut

    Mereka menggambarkan keindahan yang membayangi negari terpencil itu dengan sejumlah pemandangan seperti Mount Everest kepada masyarakat Barat untuk pertama kalinya.

    Gambar ini menandai ekspedisi petualangan Edwardian Francis Younghusband pada 1903-1904 yang pertama kalinya memperlihatkan kerajaan tersembunyi itu kepada dunia Barat. (BNPS.CO.UK)
    72 foto menakhjubkan tersebut memperlihatkan kehidupan masyarakat setempat, beberapa bangunan hingga sekelompok biarawati yang tersenyum didepan kamera.

    [Foto-foto ini dengan cermat ditempelkan pada album dan disimpan dengan teliti, hingga beberapa keturunan selama bertahun-tahun. (BNPS.CO.UK)]
    Diambil oleh John Claude White, seorang pejabat politik yang tergabung dalam ekspedisi ini telah mengabadikan seorang tentara saat gerakan Lieut. William Pyt Bennett.

    Mereka kini sedang berusaha untuk menjualnya lewat lelang Bonhams, Inggris, yang diharapkan laku terjual sebesar 15.000 pound.

    White memasuki negara itu dalam ekspedisi Inggris ke Tibet pada 1903 dan 1904 ketika pasukan India-Inggris berusaha mencegah masuknya pengaruh Rusia di negara tersebut.

    Empat anggota Dewan di istana Potala. Dalai Lama mengutus pejabat ini untuk melakukan negosiasi dengan Inggris. (BNPS.CO.UK)
    Dipimpin oleh Mayor Francis Younghusband, sekitar 3.000 pasukan memasuki negari tersebut, menewaskan sekitar 700 biarawan Tibet yang hanya bersenjata ringan di desa Guru.

    Mereka memasuki kota Lasha pada bulan Agustus 1904, pada saat pemerintah menanda tangani perjanjian yang secara efektif mengubah negari itu menjadi protektorat Inggris.

    Foto-foto hitam putih ini menunjukkan pemandangan misterius di negeri itu, termasuk Mount Everest dengan gambar orang Tibet dalam pakaian tradisional berpose di depan kamera.

    Beberapa diantaranya bahkan menunjukkan ekspedisi, dengan sederet tenda di tanah datar serta kegiatan keseharian para biarawan dan biarawati.

    David Park, direktur pustaka, peta dan naskah Bonhams, mengatakan, "Ini merupakan foto yang luar biasa dengan asal-usul yang unik."

    "Foto-foto ini adalah gambar Tibet yang pertama kalinya dikeluarkan, dimana Tibet saat itu merupakan negari tertutup - bagi orang-orang Inggris pada umumnya."

    Gambar spektakuler benteng Khamba Jung: Ekspedisi Younghusband terpicu karena ketakutan akan meluasnya kekuasaan Rusia ke Tibet. (BNPS.CO.UK)
    "Para pedagang dari India dan Nepal kadang-kadang diijinkan masuk, karena mereka tidak menginginkan adanya pengaruh luar."

    "Inggris memutuskan memaksa mereka membuka pintu masuk, dengan melancarkan serangan militer."

    "Mereka memiliki kekuatan militer sekitar 3.000 personil, dengan 7.000 pengikut kamp lain yang membawa unta untuk mengangkut barang-barang mereka."

    Kamp pasukan ekspedisi di bawah benteng Phari Jung. Ini adalah ekspedisi berdarah karena Younghusband terpaksa berperang melawan pasukan Tibet. (BNPS.CO.UK)
    "Terjadi pertempuran kecil karena Inggris tetap melanjutkan perjalanan hingga mereka mencapai Lasha dan menandatangani sebuah perjanjian."
    Kepala biara Tashi Lama bersama Badulah, seorang duta besar Tiongkok (kanan). (BNPS.CO.UK)

    Younghusband di Darjeeling, menjelang ekspedisi. Tongsa Penlop (kanan), seorang duta besar Bhutan yang di suruh Inggris untuk menjelaskan kepada orang-orang Tibet, bahwa perlawanan mereka akan sia-sia. (BNPS.CO.UK)

    "Foto-foto ini diambil oleh seorang perwira Inggris, John Claude White. Ia bukan seorang fotografer profesional namun sangat cerdas dalam pengambilan gambar."

    Foto-foto hasil bidikan John Claude White di Tibet dan Lasha diterbitkan oleh Johnston & Hoffmann pada tahun 1906. (Erabaru/DM/sua)


    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
     
    DAPATKAN ARTIKEL TERBARU DI FACEBOOK.GABUNG DI KOMUNITAS KITA (BLOGNYA SI JAIT) LAPAK INFO
    FOLLOW JUGA : @LAPAK_INFO